Langsung ke konten utama

WCS Rilis 12 Spesies Paling Terancam Punah


JAKARTA, Organisasi lingkungan Wildlife Coservation Society (WCS) merilis 12 spesies paling terancam punah saat ini dalam daftar "Rarest of the Rare." dari berbagai jenis mamalia, ikan, reptil, amfibi, dan serangga.

"Rarest of the Rare adalah potret sejumlah kecil spesies yang paling terancam punah untuk menggambarkan perjuangan mereka dan menginspirasi publik untuk berjuang mempertahankannya," ujar Kent Redford, direktur WCS Institute seperti dikutip Kompas.

Pada tahun 2007, WCU/IUCN (World Corservation Union /International Union for Conservation of Nature) melaporkan bahwa jumlah hewan yang terancam punah di seluruh dunia mengalami kenaikan. Saat ini, dalam daftar merah WCS/IUCN terdaftar 16.306 hewan terancam punah atau naik 188 spesies daripada tahun 2006.

Ancaman yang dihadapi setiap jenis spesies berbeda-beda. Spesies endemik biasnya menghadapi persaingan sengit dengan spesies pendatang yang berkembang pesat. Sebab lainnya, kerusakan lingkungan yang menyebabkan perubahan habitat, perburuan liar, atau wabah penyakit mematikan.

Daftar 12 spesies yang paling terancam punah versi WCS dirilis Jumat (16/5) tersebut adalah sebagai berikut:

1. Burung booby Abbott
Burung laut besar yang memiliki warna khas hitam putih ini hanya hidup di Pulau Christmas, di Samudera India.

2. Kambing Addax
Antelop atau sejenis kambing gunung yang memiliki tanduk spiral yang panjang ini aktif di malam hari dan hidup di gumuk pasir Gurun Sahara.

3. Ikan hiu malaikat
Predator laut yang aktif di malam hari, menjelajah dekat dasar laut di perairan Atlantik bagian Utara, Laut wcs release rerest of the rareMediterania, dan Laut Hitam.

4. Burung puyuh Florican Benggala
Burung puyuh darat berukuran besar ini hanya hidup di Kamboja, Nepal, Vietnam, dan India.

5. Monyet tamarin singa berwajah hitam
Jenis primata ini hidup di lubang pepohonan yang dibuat burung pelatuk dan makan serangga, buah, serta tumbuh-tumbuhan. Ditemukan pertama kali tahun 1990 di Superagui, Brazil dan jumlhanya tinggal tersisa 400 ekor.

6. Penyu Birma
Salah satu jenis penyu endemik Myanmar ini pernah banyak ditemui di sungai-sungai bagian tenag hingga selatan Myanmar. Namun, saatini sudah sangat jarang akibat perburuan daging maupun telurnya.

7. Capung Sri Lanka
Dari 53 spesies capung endemik di Sri Lanka, 20 di antaranya terancam punah.

8. Katak hijau beracun Panama
Jenis katak dari Panama ini menghadapi kematian massal akibat wabah penyakit mematikan yang dibawa jamur.

9. Paus Atlantik Utara
Diburu sejak abad ke-10, jenis paus yang betanya mencapai 100 ton ini tinggal tersisa 350 ekor.

10. Iguana Ricord
Jenis reptil yang kulit terluarnya sangat cantik ini hanya ditemui di kawasan kering di barat daya Republik Dominika.

11. Kuda nil kerdil
Kuda nil bertubuh kecil yang hidup di hutan-hutan bagian utara LIberia, Guinea, Pantai Gading, dan Sierra Lione.

12. Badak Sumatera
Hewan tersebut dikenal juga dengan sebutan badak Asia bermabut atau badak bercula dua. Badak yang hidup di hutan tropis Indonesia dan Malaysia diperkiraka tinggal tersisa 300 ekor.

Sumber : LIVESCIENCE

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Potensi Tambang Sulawesi Tenggara dalam Kepungan Investor

Gambar kegiatan eksplorasi tambang nikel di Pulau Lemo, Kabupaten Kolaka, Sulawesi Tenggara. foto: yoshasrul

Sektor pertambangan provinsi Sulawesi Tenggara cukup potensial dan menjadi perhatian investor nasional maupun asing yang bergerak di bidang pertambangan. Sulawesi Tenggara memiliki kandungan tambang yang sangat potensial dan telah banyak perusahaan yang telah melakukan eksplorasi utamanya kabupaten Buton, Konawe, Konawe Utara, dan kabupaten lain di Sulawesi Tenggara. Hal ini membuktikan bahwa Sulawesi Tenggara memilki potensi pertambangan yang dapat diandalkan, namun belum dioptimalkan pemanfaatannya.

Potensi pertambangan yang dimiliki oleh Sulawesi Tenggara diantaranya adalah Tambang aspal di Kabupaten Buton, Tambang nikel di kabupaten Kolaka, Konawe Utara dan Konawe, potensi tambang marmer, batu granit dan krom tersebar di beberapa kabupaten di Sulawesi Tenggara dan untuk potensi tambang minyak di Kabupaten Buton Utara dan Buton. Khusus untuk tambang aspal, beberapa perusahaan …

Jurnalistik Lingkungan : Tantangan dan Kiat

Oleh : IGG Maha Adi
___________________________________________

Lingkungan hidup
• Seluruh benda, daya, keadaan dan makhluk hidup, yang memengaruhi perikehidupan dan kesejahteraan makhluk hidup. (UU No.23/1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup)
• Memengaruhi  Berinteraksi

Jurnalistik Lingkungan
• Kegiatan pemberitaan [mengumpulkan, memproses dan menerbitkan informasi yang bernilai berita] masalah-masalah lingkungan hidup.

Berita Lingkungan
Berita lingkungan hidup memiliki beberapa ciri, antara lain:
• menunjukkan interaksi saling memengaruhi antar- komponen lingkungan
• berorientasi dampak lingkungan
• pemberitaan dapat dari level gen hingga level biosfer

Apa Itu Berita Lingkungan ?
• Berita lingkungan hidup sering tidak dapat dibedakan dari berita-berita masalah sosial seperti kesehatan, kemiskinan, bahkan kriminalitas. Masalah dampak lingkungan hampir selalu berkaitan dengan persoalan lain yang kompleks.
• Patokan yang fleksibel diperlukanKisi-kisi: int…

Menikmati Harmoni Alam Rawa Aopa Watumohai

Menikmati perjalanan  dibawah guyuran hujan lebat menjadi sensasi tersendiri saat menjelajahi  Taman Nasional Rawa Aopa Watumohai ( TNRAW) Sulawesi Tenggara. Butiran-butiran hujan berjatuhan  membentuk harmoni alam.