Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari Oktober 20, 2008

Tanaman Anggrek Serat Menghilang dari Sultra

Salah satu jenis tumbuhan langka yang pernah menjadi maskot Sulawesi Tenggara (Sultra), anggrek serat (Diplocaulodium etile) disinyalir sudah menghilang dari hutan savana Taman Nasional Rawa Aopa Watumohai (TN-RAW).


"Beberpa tahun lalu, anggrek serat kadang masih diperjualbelikan masyarakat Kabupaten Konsel dan Bombana yang kemudian dibawa ke Kota Kendari, namun hampir lima tahun terakhir tak ada lagi," kata salah seorang pencinta tanaman anggrek di Kota Kendari, Nyonya Hj. Dewi Hatong, di Kendari, Kamis (16/10). Ia menyayangkan hilangnya tumbuhan langka dilindungi yang hanya ada di Sulawesi Tenggara.

Menghilangnya anggrek serat, katanya, bertepatan dengan sirnanya sejumlah satwa dilindungi di kawasan Taman Nasional, sepeti rusa, anoa, dan burung maleo yang hanya bisa ditemukan di daratan Sultra.

Pemerhati masalah lingkungan, H. Alimuddin, mengatakan, hilangnya satwa maupun tumbuhan langka di kawasan Taman Nasional, berawal dari adanya perburuan liar dan penyerobotan kawasa…