53 Negara Pastikan Hadiri WOC

Manado, Greenpress - Sudah 53 negara memastikan diri mengirim delegasi untuk menghadiri konferensi kelautan dunia (World Ocean Conference/WOC) yang akan digelar di Manado, 11 sampai 15 Mei 2009.

"Sampai hari ini, sudah 172 peserta dari 53 negara yang mengkonfirmasikan kehadirannya dalam konferensi ini," kata Dr. Deisy Mantiri, Kepala Sekretariat Panitia Nasional WOC di Manado seperti dilansir Antara.

Selain delegasi resmi dari berbagai negara, kata Deisy, yang didampingi Koordinator Media Panitia Daerah WOC Roy Tumiwa, sejumlah badan PBB dan LSM internasional juga telah memastikan mengirim 10 orang delegasinya.

Deisy belum bisa merinci negara-negara serta LSM dan badan PBB yang telah mengkonfirmasikan kehadirannya itu, namun mengatakan bahwa jumlah delegasi masih akan terus bertambah.

Sebagian kecil delegasi baik yang akan mengikuti WOC maupun CTI (Coral Triangle Initiative) sudah berada di Manado, namun sebagian besar delegasi akan tiba pada hari Minggu (10/5).

"Pada hari itu (Minggu), Garuda Indonesia akan membuka penerbangan khusus (special flight) dari Singapura ke Bandara Internasional Sam Ratulangi untuk mengangkut delegasi dari berbagai Negara," ujarnya.

Menurut dia, panitia nasional WOC mengundang 121 negara namun tidak semua akan hadir.

"Kami perkirakan sekitar 65 persen Negara akan hadir dan itu sudah cukup menggembirakan," ujarnya.

Khusus mengenai wartawan asing Roy Tumiwa mengemukakan, hingga Selasa malam sudah tercatat 70 orang wartawan dari berbagai negara dan media massa internasional serta 200-an wartawan Indonesia yang akan meliput kegiatan akbar ini.

"Jumlah tersebut masih akan terus bertambah," kata Karo Humas Pemprov Sulut itu.

Hillary Batal Hadir

Menyinggung kehadiran Menlu Amerika Serikat Hillary Clinton, Deisy mengatakan bahwa mantan ibu Negara AS itu sudah memastikan tidak bisa hadir, namun berjanji akan mengirimkan pidato yang akan dipresentasikan di forum tingkat tinggi WOC nanti.

"Beliau tidak bisa hadir namun berjanji akan mengirim DVD rekaman pidato beliau yang akan diputar dalam KTT nanti," ujarnya.

Deisy mengaku bahwa hingga kini Amerika Serikat dan Australia belum memastikan berapa delegasi yang akan dikirim, namun sebuah tim dari kedua negara telah berkunjung ke Manado beberapa hari lalu untuk mengecek situasi Manado terkait rencana mengirim delegasi pada pertemuan ini.

"Kalau Australia sudah memastikan mengirim pejabat setingkat menteri, namun menteri apa yang akan dikirim belum ada konfirmasi, sedangkan dari AS belum ada informasi," ujarnya.

Tim dari Amerika Serikat dan Australia itu bertemu dengan para pejabat keamanan di Manado seperti Kapolda untuk mendapatkan informasi mengenai situasi keamanan di daerah ini.

"Kapolda telah memberikan jaminan keamanan untuk seluruh delegasi dari berbagai Negara, termasuk AS dan Australia," tambahnya.

Ia juga mengatakan bahwa enam kepala pemerintahan dari negara yang tergabung dalam CTI telah memastikan diri hadir dalam pertemuan ini.

Mereka adalah Presiden Philipina Gloria Macapagal Arroyo, Perdana Menteri Kepualauan Salomon (Salomon Island) Derek Sikua, PM Malaysia Najib Tun Razak, Perdana Menteri Timor Leste Mari Alkatiri, Perdana Menteri Papua Nugini Sir Michael Somare dan Preside Susilo Bambang Yudhoyono akan hadir.

"Khusus PM Malaysia Nadjib Tun Razak baru tadi siang kami mendapat konfirmasi bahwa beliau akan hadiri WOC," ujarnya.

Para kepala pemerintahan negara-negara anggota CTI itu akan menggelar Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) CTI dan WOC pada hari Kamis (14/5) yang akan dibuka Presiden Susilo Bambang Yudhoyono.(Ant)


Share on Google Plus

About Editor

    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar: