.

.
.

Greenpeace Hentikan Derek Pengangkut Milik RAPP



Dua aktivis Greenpeace menggantungkan banner bertuliskan "Perusakan Hutan: Anda Bisa Menghentikan ini" dan "Penjahat Iklim" di atas derek di dermaga yang merupakan fasilitas perusahaan yang dioperasikan oleh APP, perusahaan pulp dan kertas milik Sinar Mas di Provinsi Riau. Foto : Greenpeace.

Jakarta, Duabelas hari sebelum Konferensi Tingkat Tinggi PBB tentang Perubahan Iklim di Kopenhagen, hari ini (25/11) aktivis Greenpeace menghentikan fasilitas ekspor salah satu perusahaan pulp dan kertas terbesar yang dioperasikan oleh Sinar Mas, dan dimiliki oleha Asia Pulp and Paper (APP) di jantung hutan tropis Indonesia.

Duabelas aktivis memblok derek pengangkut di dermaga untuk menghentikan ekspor pulp, dan membentangkan spanduk bertuliskan: “Penghancuran Hutan: Anda Dapat Menghentikan Ini” dan "Penjahat Iklim".

Mereka juga mendesak para pemimpin dunia, termasuk Presiden RI Susilo Bambang Yudhoyono, untuk mengambil kepemimpinan yang kuat dalam menghentikan kekacauan iklim, dan menyediakan dana global bagi perlindungan hutan, mengakhiri penghancuran hutan tropis sebagai bagian dari perjanjian iklim yang adil, ambisius, dan mengikat di Konferensi Iklim PBB di Kopenhagen pada bulan Desember yang akan datang.

“Deforestasi merupakan salah satu akar krisis iklim. Kami menghentikan ekspor salah satu perusahaan pulp terbesar di dunia di garda terdepan penghancuran hutan, untuk memberitahukan para pemimpin dunia terpilih bahwa mereka mampu – dan harus – menarik kita semua dari tepi jurang bencana perubahan iklim,” kata Shailendra Yashwant, Direktur Kampanye Greenpeace Asia Tenggara dalam siaran persnya.

Aksi Greenpeace ini dilakukan setelah Presiden Barack Obama berusaha mengkerdilkan Perjanjian Iklim Kopenhagen menjadi hanya sebatas pernyataan politik dan menunda keputusan yang sangat penting tentang perjanjian iklim yang mengikat secara hukum.

Menurut Yashwant, Presiden Obama dan para pemimpin dunia lainnya tidak bisa dibiarkan melakukan sabotase terhadap keluarnya hasil yang kuat di Kopenhagen hanya karena mereka tidak memiliki kemauan politik. "Para pemimpin kita harusnya hanya menyetujui satu perjanjian yang adil, ambisius dan mengikat agar kita semua bisa selamat dari bencana iklim,"ujarnya.

Perusahaan raksasa APP menjual produknya di pasar global seperti Cina, Amerika Serikat, Eropa dan Australia dan mensuplai kepada berbagai merk dan distributor internasional seperti Vogue, Kentucky Fried Chicken dan Marc Jacobs. APP, bersama dengan saingannya APRIL, bersama-sama bertanggung jawab atas penghancuran hutan tropis dan lahan gambut yang kaya karbon di berbagai tempat di Indonesia, termasuk di kawasan yang sangat rentan seperti Semenanjung Kampar, di Sumatera.

Semenanjung ini mengandung 2 miliar ton karbon dan merupakan salah satu penyimpan karbon terbesar di dunia, yang merupakan pertahanan kunci dalam melawan perubahan iklim global. Juru kampanye Hutan Greenpeace Asia Tenggara Bustar Maitar mengatakan, Indonesia merupakan ‘titik nol’ perubahan iklim. "Menghentikan penghancuran hutan disini dan di seluruh dunia tidak hanya merupakan cara termudah, namun juga yang paling efektif dalam mencegah perubahan iklim yang lebih parah.”tandasnya. (Marwan Azis).
Share on Google Plus

About Editor

    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar: